Search here...
TOP
Destination

Atria Ramadan Buffet Pilihan Tepat Berbuka Puasa Bersama

Gak kerasa ya kita sudah bertemu lagi dengan Bulan Ramadan. Alhamdulillah, senang rasanya bisa memasuki bulan nan istimewa bagi umat muslim ini dalam keadaan sehat. Harapannya sih selama sebulan ini bisa berpuasa, beribadah dan menikmati momen-momen yang mungkin tidak kita jumpai di bulan lain selain Ramadan.

Salah satu momen yang hanya ditemukan saat Bulan Ramadan adalah momen berbuka puasa bersama. Nah, bicara soal berbuka puasa, ada fenomena yang menarik yang sering saya amati. Undangan buka puasa bersama biasanya satu persatu datang sejak awal puasa, dari berbuka puasa bersama dengan sahabat, keluarga, tetangga, temen kantor,  teman SD, teman SMP, teman SMA sampai dengan teman kuliah dan teman-teman di komunitas.

Coba deh hitung daftar di atas,sudah berapa banyak acara buka bersama yang harus diikuti hehehe. Rata-rata diadakan pada saat akhir pekan di hari Sabtu atau Minggu, padahal dalam sebulan cuma ada delapan hari di akhir pekan yang bisa dipakai, itupun kalau tidak terpotong waktu mudik dan waktu-waktu yang diprioritaskan untuk keluarga inti di rumah. Jadi memang terkadang urusan berbuka puasa bersama ini jadi dilema tersendiri saat memilih.

Itu baru urusan memilih dengan siapa kita akan berbuka puasa bersama, belum lagi urusan berbuka puasa di mana. Buka puasa dengan teman yang mana sih saya gak pemilih, namanya juga silaturahmi. Tapi berbeda kalau berurusan dengan lokasi berbuka puasa bersama. Sebisa mungkin tempat berbuka puasa bersama itu memungkinkan saya tetap bisa menjalankan ibadah salat magrib dengan tenang, suasananya tempat makannya santai dan gak crowded, serta pilihan menunya beragam.

Saya memang tidak terlalu suka berbuka puasa di pusat-pusat perbelanjaan atau di mall yang relatif ramai dengan antrian panjang hampir di setiap gerai makan. Telat datang bisa-bisa kehabisan tempat, atau bila sudah booking pun waktunya kadang dibatasi karena sudah ada orang lain yang menunggu. Buka puasa jadi tidak santai dan terburu-buru, urusan sholat magrib pun serupa, kadang harus jauh berjalan dari tempat kita makan dan antrian untuk sholat pun mengular. Akhirnya sholat gak khusuk dan makan pun berkurang kenikmatannya.

Ada yang berbeda dengan cara saya mengatur waktu selama Bulan Ramadan, sebisa mungkin saya selalu bisa berbuka puasa di rumah atau bersama anak-anak. Sesekali mengambil waktu berbuka puasa di luar untuk berganti suasana atau berbuka puasa bersama sahabat dan keluarga. Untuk yang seperti ini saya lebih memilih tempat yang lebih privat atau tenang serta memiliki menu makanan dan minuman yang beragam dan enak citarasanya tentu saja.

Pilihannya bisa restoran atau hotel yang selama Bulan Ramadan menyediakan paket makanan dan minuman berbuka. Nah, salah satu pilihan saya adalah Atria Hotel dan atau Atria Residences Gading Serpong. Di lokasi yang berdekatan kita bisa memilih salah satu tempat  ini yaitu di Bianco Sapori D’Italia  resto di Atria Residences atau di Kampung Baba Yo at Mezzanine Restaurant di Atria Hotel Gading Serpong.

Kebetulan tanggal 3 Mei 2019 kemarin, Atria meluncurkan paket-paket selama bulan Ramadan dan menyambut Idulfitri nanti, baik paket menginap dan santap sahur, juga termasuk paket Ramadan Buffet dan Breakfasting Dinner setiap waktu berbuka. Kebetulan saat itu saya hadir di sana dan turut menikmati sajian-sajian menu pilihan Ramadan Buffet mereka di Sapori D’Italia Restoran di Atria Residences.

Banyaknya ragam menu membuat saya bebas memilih sesuai dengan selera saya. Beberapa foto yang saya tampilkan di tulisan ini adalah beberapa menu yang sempat saya foto, karena masih banyak menu lain yang tidak sempat saya ambil gambarnya karena keasikan menikmati makanan hehehe. Tapi yang jelas semua sajian yang saya dan teman-teman cicipi memiliki cita rasa yang lezat, baik menu pembuka, menu utama dan penutupnya.

Kurma yang disunahkan sebagai makanan pembuka sudah tentu ada, ditemani ragam tajil seperti kue-kue tradisional, gorengan,  kolak, es campur atau cake-cake cantik nan lezat serta roti. Asinan atau tahu Gejrotnya yang segar cocok untuk membangkitkan selera sebelum menikmati menu utama. Kalau belum berselera untuk makan yang berat bisa menikmati Mie Tarik yang lezat dan dilengkapi dengan bakso, ceker dan pangsit atau Kebab dengan isian daging cincang.

Untuk menu utama, saya menyukai Nasi Biryani dengan lauk ayam goreng dan sate yang terdiri dari campuran antara ikan, ayam dan paprika. Satenya lembut dan Nasi Biryaninya lezat dan pulen serta aroma rempah yang pas. Nah sebagai penutup saya memilih puding coklat yang lembut dan memberikan rasa segar setelah makan berbagai sajian menu. Itupun sudah membuat saya kekenyangan lho  hehehe.

Untuk menikmati semua sajian Ramadan Buffet di Bianco Sapori D’ Italia, Atria Residences ini, harga paketnya cuma Rp. 162.000 net/person. Sedangkan untuk paket yang sama dengan nama Breakfasting Dinner di Kampong Baba Yo at Mezzanine Restaurant, Atria Hotel, harga paketnya hanya Rp.  171.000  net/person. Harga yang sungguh pantas untuk sajian menu yang lezat dengan begitu banyak ragam pilihan dan bisa dinikmati sepuasnya.

Serunya untuk paket ini ada promo juga lho, Buy 5 Get 1 Free! Wah lumayan banget nih. Bisa makan berenam tetapi hanya membayar untuk lima orang. Langsung deh aku bikin rencana buka puasa bareng di Atria, atau sekalian staycation sama keluarga. Mumpung ada paketnya juga nih, yaitu paket Stay on Ramadan dan Stay on Eid serta Halal Bihalal Buffet di Atria Hotel.

Untuk Stay on Ramadan dan Stay on Eid, harga per kamarnya sama tuh, mulai dari Rp. 720.000 net/room/night, sudah termasuk breakfast atau sahur dan tajil untuk dua orang bila kita menginap saat Ramadan. Paket lebaran lainnya adalah paket Halal Bihalal Buffet yang harganya hanya Rp. 150.000 net/person, minimum untuk 20 orang. Kalau begini, urusan Halal Bihalal gak repot lagi deh saat menjamu sahabat dan kerabat setelah lebaran nanti.

 

Oh ya Atria Hotel and Residences ini lokasinya mudah sekali di akses karena berada di CBD Gading Serpong, Jalan Boulevard Raya Gading Serpong, Kav.2 Gading Serpong, Tangerang. Untuk info lebih lanjut kalian bisa telepon ke +62 21 2921 5999 atau email ke info@AtriaHotelSerpong, info@AtriaResidencesSerpong. Bisa juga kunjungi webnya di www.AtriaResidencesSerpong.com dan www.AtriaHotelSerpong.com

Nah, jadi kalian sudah ada rencana buka puasa bersama di mana?

«

41 COMMENTS

  • Intan Rosmadewi

    kabitanya itu yang paling sensasi karena pas buka kita cukup bahagia dengan teh panas . . .

    • Turis Cantik

      Harganya terjangkau bnget ya mbak, ada promo lagi lumayan kalau ajak keluarga, semua bisa dibawa.

      • Siti hairul

        Aku malah seneng buka bersama di hotel daripada di mall mb donna. Soalnya kalo di mall itu kadang salat maghribnya keteteran. Apalagi kalo menunya lengkap kayak gini

  • Aku sekarang sudah gak pernah buka puasa di mall karena gak kuat sama ramainya, jadi alterntifnya suka milih ke hotel. Selain lebih enak dan nyaman juga sih, apalagi saat sholat maghrib.

  • indah nuria

    makanannya asli banyaaak aja mbaa..bingung ngga mau makan yang mana hehehe. Tempatnya oke yaa but a bit far from my house..

  • Farida Pane

    Menunya benar2 bikin ngiler, ya. Asyik tuh promonya bisa buat buka puasa bareng2.

  • Nia Nastiti

    Hidangan pembukanya enak2 kayaknya kalau aku di situ bakal kenyang duluan. Hehe. Ada nasi briyani juga yaa, mantaab 😀

  • Nanik Nara

    Duh habis subuh langsung ada godaan foto-foto makanan hehehe…
    Jajanannya banyak ya macamnya, kalau saya udah nggak bisa makan sajian utamanya tuh, dah kenyang makan jajanannya aja.
    Untuk menikmati semua ini bisa individu atau harus berkelompokkah dengan minimal 6 orang?

    • Donna Imelda
      AUTHOR

      Gak harus, Mbak. Berenam itu kalau kita ambil buy 5 get 1

    • Bibi Titi Teliti

      Wah semua menunya tampak menggiurkan dan bikin ngiler banget mbak. Asyiknya sih bukber di Hotel Atria rame-rame biar bisa dapet free-nya itu yah mbak. Lumayan atuh! Hehehe

  • Tanti Amelia

    Jadi destinasi wisata nya dekat rumah ya cuma ke hotel Atria

  • Raisa Hakim

    Banyak banget ya promo2 bukber hotel aku belum pernah ngerasain soalnya suka kenyang duluan padahal baru minum air putih sama kurma. Hehehe

    Tapi entah lah kalau disodorin sajian nikmat-nikmat menggugah selera kayak gini

  • Promo Ramadan Buffetnya sayang dilewatkan, worth it banget harga segitu udah bisa nikmatin menu sekelas hotel & residences.

  • Eri Udiyawati

    Sekarang hotel-hotel banyak mengeluarkan promo di bulan puasa, ya. Harga segitu cukup murah, apalagi di kawasan CBD Gading Serpong.

    Hmm, menunya nikmat banget itu. Duh, harusnya saya baca pas nanti nih abis maghrib. Hihihi

    • Sulis

      Menggoda semua mba menu2nya… Aku baru sekali, buka bersama di luar rumah. Sama, aku juga males klo pas buka puasa malah tempatnya mengharuskan beberapa kali antri. Lebih seneng di tempat yang ga gitu ramai mba klo aku

  • Jalan-Jalan KeNai

    Kalau buka puasa di hotel lebih nyaman ya, Mbak. Gak perlu antre kayak di mall. Trus, dengan harga segitu, pilihan makanannya banyak. Bisa puas kalau begini

  • Tuty Queen

    Jarang-jarang citarasa menu berbuka di resto bisa pas di lidah, ini kolak dan kue-kue nya beneran bikin nagih kayak kue buatan emak di rumah..jadi kangen kampung halaman hehe..

  • lia djabir

    toss mba…aku juga gak suka buka puasa di mall kecuali terpaksa banget. biasanya karena teman2 yang lain mau di mall. lebih suka di hotel atau di cafe-cafe yang tempat shalatnya mumpuni jadi bisa shalat magrin dengen tenang

  • Nefertite Fatriyanti

    Hahahaha, pagi hari buka tulisan ini, pecah deh perut langsung kruyukan, makannya enak-enak semuaa, nama kue nya yang tradisional nampang semua, ahaha

  • Yati Rachmat

    Halo Donna, apa kabar? Sore ini bunra n anak cucu mau nyoba buka di luar nih. Pastinya harus siap2 antri , ya? Okelah berangkat lbh awal, biar tekkin tempat hehe.. karena bulan puasa gak ada reserve2an tuh

    ..

  • Afifah Mazaya

    Lengkap banget, ya, kayaknya. Ada nasi briyani segala. Buat staycation juga kayaknya asyik.

    Ini nggak ada makanan/minuman yang mengandung khamr, kan? Dulu pernah makan di hotel ternyata sausnya pakai wine. Huhu.

    • Rina Susanti

      Menu hotel dijamin enak lagi ya …ngiler liat foto2nya

  • lendyagasshi

    Iyayaa…kalau makan buffet gini, jadi lebih puas menikmati makanan sekelas hotel.
    Tempatnya nyaman, gak pake antri dan rasa, dijamin yummi karena yang masak chef.
    Cocok banget kalau ngajak orangtua buka bersama di luar rumah.

  • Andiyani

    harga paketnya hanya Rp. 171.000 net/person, bisa makan sepuasnya dengan menu yang beragam + enak-enak trus ada promo pulak buy 5 get 1. Perfect! Kalo deket rumah kusamperin deh. Bisa buat bukber keluarga

  • Sumarti Saelan

    Kaya gini tu menggoda banget, enak, banyak promo, tempatnya juga nyaman pastinya ya, bisa untuk barengan keluarga besar bukber gitu

  • Arda Sitepu

    Menu bukaannya mantap banget ini. Memang kalau di hotel ini asik banget kalau bisa bukber apalagi kalau satu kantor bukber di sini heehe. Suasananya nyaman dan masakannya juga enak mbak dan pastinya enggak pakai antrian.

  • Yuni

    Menggiurkan sekali lihat menu buka puasa yang banyak banget mbak. Dengan harga yang ditawarkan rasanya sangat terjangkau untuk sebuah hotel, dan penikmatnya pun pasti puas dengan menu yang disuguhkan. Tinggal pilih mau makan apa….mau sedikit saja atau porsi besar? Hehehe….

  • Nia K. Haryanto

    Waduh, makanannya lengkap dan pada bikin ngiler. Iya banget nih, tempat kayak gini enaknya buat buka bersama. Bareng temen-temen, komunitas, atau keluarga. Untuk ukuran all you can eat, ini masuk terjangkau ya. 🙂

  • Lidya

    Kangen juga aku makan makanan Atria, beberapa kali nginap di sana puas dengan makannya mbak. Wah ini ada menu ramadan buffet ya di sana maknyus semua pastinya

  • Mechta

    Duh..dari foto2 saja sudah tergoda nih..apalagi kalo melihat langsung ya.. Asli pengen nyicip nih! Hehe…
    Andaikan dekat, mba Donna…

  • Siti hairul

    Memunya lengkap nih mbak Donna. Tempat yg cocok untuk buka bersama bareng keluarga.

  • Sri Widiyastuti

    Kenyang banget ya lihat macam kudapan dan menu berbukanya. Sesuai dengan dana yang dikeluarkan . Alhamdulillah

  • Ida

    Wah menggoda ya penampakannya jd pengen nyoba …cocok banget buat bukber bareng temen n keluarga..

  • Siska Dwyta

    Iya mbak urusan memilih tempat buka puasa memang harus dipertimbangkan juga yah karena khawatirnya ya itu, bisa lama ngantri baik saat menunggu pesanan berbuka maupun saat akan shalat. Btw rekomendasi tempat bukanya ini bagus juga. Harga paketnya juga lumayan lah ya apalagi ada bonus beli 5 gratis 1 gitu

  • lendyagasshi

    Berbuka di hotel ini, bisa jadi pilihan yaa..
    Selain tingkat kenyamanan juga pilihan menu dan rasa, dijamiin mantaaff…

  • Marga Apsari

    Waah, pas banget keluargaku ber-6 nih. Bisa ambil buy 5 get 1. Pengen ajak mereka ngerasain bukber di siniii, icip-icip makanannya yang enak.

  • April Hamsa

    Waaah menarik tu buy 5 get 1 free, AKu mau yang bagian freenya aja wkwkwk 😀
    Enak2 kayaknya itu makanannya ya mbak 😀
    Wah lebaran nanti ada paket buffet halal bihalalnya ya? Menarik jg kyknya, apalagi 150 rb utk makan sepuasnya kyknya masih worth it 😀

  • Rani Yulianty

    Waah asyik banget Ramadhan buffet di The Atria, pilihan makanannya banyak, puas banget kayaknya

  • Ira Hamid

    Menu berbukanya bikin ngiler euy.
    Buka puasa di tempat seperti ini asyiknya rame-rame deh, keseruannya lebih terasa 🙂

  • Diah Woro Susanti

    nyam-nyam-nyam. menunya lengkap banget mbaa, lagian harganya kompetitif ya kalau utk kelas Atria hotel ya

  • Nyi Penengah

    Mantep banget ini lokasinya luas
    jadi leluasa dan nggak berdesak-desakan ya Mba kalo pas buka puasa
    hmmm, kebayang enaknya semua mmakanannya aduh
    Atria emang kece ini jadi tempat buka

what do you think?

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

  • Meski sudah bertahun-tahun tanpa asisten rumah tangga untuk mengurus rumah dan keluarga, namun ada waktu-waktu tertentu saya ingin bersantai di rumah namun tanpa pakai acara beres-beres dulu. 
Tapi perempuan moody seperti saya ya susah juga untuk bersantai dengan kondisi rumah yang berantakan. Malah jadi bad mood dan bawaannya jadi kesal sama orang rumah. Gak asik khan.

Zaman dulu bisa sih cari infal ART, tapi ya agak repot karena kalau pakai art infal dari penyalur biasanya prosedurnya ribet dan biayanya terasa mahal. Tapi sekarang mah gampang, tinggal buka aplikasi GO-LIFE @golifeindonesia, lalu pilih layanan GO-CLEAN @gocleanindonesia, dan jeng jeng... penyedia jasa layanan akan datang ke rumah dan saya bisa duduk manis bersantai sampai rumah beres dan bersih.

Asik banget khan #CariKebaikan?! Karena kedua belah pihak sama-sama happy, penyedia jasa senang karena dapat rezeki dan kita pengguna jasa layanan juga senang karena sangat terbantu membersihkan dan merapihkan rumah. Yuk saling berbagi #HanyaKebaikan.

Nah, kamu juga pernah mengalami seperti yang aku alami, pengen santai tapi rumah tetap beres? Cobain deh GO-CLEAN. 
Bagaimana cerita lengkap pengalaman saya menggunakan jasa GO-CLEAN, baca di blog saya ya di link ini dan kalian bisa gunakan jasa GO-CLEAN dengan harga khusus.  Jangan lupa masukkan kode referral yang saya cantumkan pada blog yaaaa.

Selamat mencoba!
@golifeindonesia @gocleanindonesia #CariKebaikan #HanyaKebaikan
  • #Repost @rberbagi_ilmu (@get_repost)
・・・
Open Recruitment!
Hari yang ditunggu-tunggu akhirnya tiba! Pendaftaran kolaborasi kegiatan RuBI x PPI Dunia (bersama dengan PPI Belanda) secara resmi telah dibuka.

Daftarkan dirimu segera melalui link berikut ini:
Pendaftaran relawan narasumber:
http://bit.ly/NarsumRUBIPPID2019

Pendafraran relawan dokumentasi: http://bit.ly/DokumRUBIPPID2019

Kami tunggu ya pendaftarannya. Kami sudah tidak sabar untuk menyambut teman-teman sekalian untuk menjadi bagian dari kolaborasi ini.

Silahkan terus pantau instagram @ppidunia @ppibelanda dan @rberbagi_ilmu untuk mendapatkan informasi terkini dari kami! #PPIDxRUBI #RUBIPPIDunia #PPIDuniaPPIBelanda #BerbagiIlmu #PPIPulangKampung
  • Visi memberi nilai tambah pada segalanya, namun bila visi itu tak membuatmu melakukan sesuatu, itu melamun namanya.
~NN~

Untuk ukuran perempuan introvert seperti saya, di zaman sekolah dulu, berdiri di depan kelas atau jadi petugas upacara saja sudah bikin saya  demam panggung. Apatah lebih dari itu. Namun ada sebuah momen sebuah seminar motivasi yang membuat saya menuliskan satu impian bahwa suatu saat saya akan seperti dia, jadi pembicara di hadapan ratusan orang. Impian itu saya tulis di sebuah dream book dan saya gambarkan secara detail di dalam benak saya seolah saya sudah bisa melihatnya terjadi.

Meski kemudian setelah impian itu tercapai dan visi itupun bergeser beberapa tahun kemudian. Menjadi sorotan bukan lagi menjadi fokus utama di atas "panggung" melainkan untuk berbagi manfaat.
Namun karena saya sudah terlanjur jatuh cinta pada kegiatan ini. Makanya kalau ada yang tanya kapan saya akan berhenti "bicara", jawaban saya adalah ketika tak ada lagi orang yang mau mendengar.

#RedefiningMe #donnametamorphjourney #travelecturerlife #adofaniworld #kathmandu #museum #windows #NepalCulturalTrip2019 #bartzaptrip #ayopelesiran  #weareyourtavelmate
.
*ini lupa yang moto siapa hehehe
 Ajeng atau Bart ya?
  • Ada kalimat yang Ayu Utami tulis dalam bukunya "Kisah Orang-Orang Capricorn" yang bunyinya begini "Capricorn, Sang kambing gunung yang selalu ingin mendaki ke puncak. Kakinya menjejak tanah, tapi matanya membidik ke titik paling tinggi. Ia ingin menjadi yang paling hebat, dan ia akan mewujudkan ambisinya dengan langkah-langkah yang tetap dan menapak. Kambing gunung tenang dan tahu, tak perlu menjadi elang untuk sampai ke pucuk-pucuk gunung"

Meski sebagian karakter plegmatis yang saya punya membuat saya hanya ingin di urutan kedua dan jarang punya ambisi, namun saya membenarkan keseluruhan kalimat lainnya. 
Duduk di suatu pagi dengan secangkir teh buatan penduduk lokal di ketinggian 2000 mdpl di puncak Sarangkot, Pokhara, Nepal membuat saya merenungi kalimat penutup Ayu Utami. "kambing gunung tenang dan tahu, tak perlu menjadi elang untuk sampai ke puncak-puncak gunung"
Begitupun saya, tahu bagaimana mencapai impian-impian saya dengan tetap menjadi versi terbaik diri saya sendiri tanpa perlu menjadi seperti orang lain.

Dulu Himalaya adalah kata yang hanya saya kenal di buku geografi saat di bangku sekolah atau bagian syair pujangga tentang cinta yang demikian tinggi saat saya mengenal cinta.
Himalaya adalah mimpi yang saya titipkan pada ia yang langkahnya bisa menjejak ke atap-atap dunia. "Andai saya bisa menunggumu meski hanya di kaki gunung" begitu kataku saat itu.

Himalaya adalah gurau rindu perempuan yang memimpikan bisa berpagi dengan rasa terpenuhi, sambil menikmati secangkir teh beraroma romansa yang memenuhi rongga dada. Dan ketika rindu itu menemukan muaranya di Sarangkot  View Point pagi itu, biarkan saya lebih lama menatap Machapuchare dari kejauhan sambil tetap menjadi kambing gunung yang tenang
.
📷 Bartzap
.
#RedifiningMe #donnametamorphjourney #travelecturerlife #adofaniworld #ayopelesiran #sarangkotviewpoint #sarangkot #pokhara #himalaya #nepal #annapurna #machapuchare #fishtail #NepalCulturalTrip2019 #bartzaptrip #weareyourtravelmate
  • elegan. [elegan]: elok; rapi; anggun; lemah gemulai; luwes.

Entah mengapa di suatu waktu saya jatuh cinta pada kata elegan. Usia saya sekitar 40 tahun saat itu, usia yang tak lagi muda namun belum tua banget juga. Entahlah, saya merasa matang di usia tersebut namun tak ingin berhenti bertumbuh sekecil apapun itu. Saya merasa tak banyak hal yang ingin saya raih lagi selain berbenah diri, menikmati hidup dan tetap bermanfaat bagi orang lain. Ingin tetap bisa membangun diri menjadi pribadi yang kuat namun luwes, sederhana tapi berkelas.

Anyway, foto ini diambil saat saya dan Kika --peserta termuda Nepal Cultural Trip 2019 -- duduk di salah satu sudut podium Hanuman Dhoka, The Old Royal Palace, Kathmandu Durbar Square, Nepal bulan Maret 2019 lalu. Tiba-tiba saya teringat upacara-upacara kerajaan atau kenegaraan yang sering saya lihat di televisi. Mungkin begini rasanya duduk sebagai putri atau ratu sebuah kerajaan di hadapan rakyatnya.
Sayapun bergurau dengan Kika dengan mengandaikan diri sebagai ratu dan putri Raja yang sedang duduk di sebuah upacara kenegaraan hehehe.

Tapi memang ada sensasi yang beda yang saya rasakan saat duduk berlama-lama di tempat itu. Di usia jelita --jelang 50 tahun-- makna kata elegan begitu sejuk bersemilir dalam rongga jiwa. Bahwa sejatinya bagi perempuan seperti saya, pertambahan usia adalah kesempatan emas untuk lebih banyak berbuat kebajikan dan menyentuh hidup orang lain lebih banyak dengan karya dan kebijaksanaan. Hidup yang bermakna. 
#MenuaDenganElegan
.
📷 @bartzap

#RedifiningMe #donnametamorphjourney #travelecturerlife #adofaniworld #ayopelesiran #hanumandhoka #RoyalPalace #KathmanduDurbarSquare #NepalRoyalPalace #NepalCulturalTrip2019 #BartzapTrip #weareyourtravelmate
  • Acapkali saya tak mampu membedakan antara belajar, bekerja dan bermain. Di setiap hal, menikmati apa yang saya kerjakan adalah hal yang penting untuk dimiliki. Berproses dari satu waktu ke waktu, dari satu perjalanan ke perjalanan lain. 
Goal saya hanyalah mengejar titik terjauh menuju karya terbaik yang mampu saya lakukan, lalu membiarkan orang lain yang menilai apakah saya sedang belajar, bekerja atau bermain. Karena bagi saya, toh saya selalu mengerjakan semuanya. Saya bertumbuh, menghasilkan karya dan bahagia menikmati prosesnya
.
📷 @bartzap

#redefiningMe #donnametamorphjourney #travelecturerlife #adofaniworld #ayopelesiran #NepalCultureTrip2019 #bartzaptrip #nepal
  • Perjalanan ke Dalam Diri

Agak susah memaknai kalimat ini namun satu pekan terakhir sudah dua kali saya sudah menemukan kalimat ini diutarakan oleh dua orang yang berbeda di kesempatan yang berbeda. Mungkin bukan kebetulan, mungkin Tuhan sedang mengingatkan.

Namun mencoba menyelami apa itu perjalanan diri, ternyata bukan hal yang mudah, belum juga bermuara pada sebuah pemahaman, justru melahirkan sebuah kegelisahan, what next?! Ingin seperti apa ke depannya dan puncak yang mana lagi yang hendak dijejaki.

Rasanya masih banyak yang pengen diraih, tapi di satu jadi susah banget fokus yang mana yang mau dibangun dan yang mana yang harus dibenahi, atau justru ditinggalkan saja.

Kegelisahan ini seperti sebuah mid-life crisis yang sering dirasakan oleh sebagian orang seumur saya. Meski ada juga yang mengalaminya di rentang 25 sd 30 tahun yang disebut dengan quarter-life crisis. Ada yang merasa serba salah, ada yang merasa semua keputusan yang pernah diambil adalah kesalahan dan ada pula yang merasa kok dunia begitu menyebalkan dan hidup gue begini-begini saja.

Kalau kalian, pernah mengalami kegelisahan yang sama? Mid-life atau quarter-life crisis? Wanna share?
  • Senang bisa sharing siang ini di event Jakarta Ramadhan tentang komunitas Indonesia Corners sambil menyimak sharing seru para leaders komunitas yang lain bagaimana mereka membangun komunitas.
Ah banyak belajar dari mereka tentang empowering and managing people.Thanks Jakarta Ramadan, Plaza Indonesia dan Blogger Crony atas undangannya. Semoga sharingnya bermanfaat yaaa